Menkeu Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Makin Berat, Bisa Minus 0,4%?

EKONOMI- 10 Juni 2020 | 08:12:14 WIB | Dubaca : 178
Menkeu Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Makin Berat, Bisa Minus 0,4%?

Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan realisasi pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal I hanya 2,97% saja. Angka ini di luar prediksi dari pemerintah dan pengamat ekonomi.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, anjloknya pertumbuhan ekonomi Indonesia akan semakin sulit. Mengingat selama tiga bulan ke depan Indonesia masih akan berjibaku menghadapi virus corona.

Hal ini juga membuat pemerintah harus menyiapkan skenario terburuk. Bahkan, ekonomi RI bisa berada di angka -0,4% mengingat mengawali tahun ini dengan angka yang rendah.

"Ilustrasi yang kita hadapi dalam melihat ekonomi kita di kuartal II dan kemungkinan berlanjut di kuartal III, sehingga kemungkinan masuk skenario sangat berat mungkin terjadi, dari 2,3% menjadi minus 0,4%," ujarnya dalam rapat virtual dengan DPR, Rabu Malam (6/5/2020).

Menurut Sri Mulyani, salah satu yang menyebabkan pertumbuhan ekonomi anjlok adalah turunnya konsumsi rumah tangga dan PHK, Serta pengelolaan ekonomi dan industri di Indonesia yang amburadul. (yd)