Pameran ALL PACK Indonesia 2019 Diikuti oleh 885 Perusahaan Internasional dari 20 Negara

GAYAHIDUP- 28 Oktober 2019 | 21:53:28 WIB | Dubaca : 156
Pameran ALL PACK Indonesia 2019 Diikuti oleh 885 Perusahaan Internasional dari 20 Negara

Sebanyak 885 perusahaan berskala internasional dari 20 negara akan meramaikan Pameran "All Pack Indonesia 2019" yang merupakan pameran di bidang teknologi pengolahan, serta pengemasan makanan dan minuman yang akan berlangsung pada 30 Oktober hingga 2 November 2019 di Jakarta International Expo, Kemayoran.

Agenda yang digelar Krista Exhibitions ke-20 kalinya itu merupakan pameran internasional dalam bidang teknologi pengolahan dan pengemasan makanan dan minuman, biskuit dan konfeksioneri, farmasi, jamu, kosmetika, personal care, kecantikan, pertanian, oli/kimia, elektronika, pendingin dan industri terkait lainnya.

Daud Dharma Salim selaku CEO Krista Exhibition mengatakan," Pemeran ini bertujuan agar dapat meningkatkan produk-produk dalam negeri melalui dukungan teknologi, salah satunya teknologi pengemasan,".

"Teknologi yang nantinya akan ditampilkan semoga bisa digunakan untuk menambah kualitas dan kuantitas produk sebuah perusahaan," ujar Daud dalam acara Press Conference Allpack dan Allprint Expo 2019, di Hall D2, JIEXpo, Kemayoran Jakarta, Senin (28/10).

Selain itu, Daud berharap pameran ini dapat menarik minat semua kalangan mulai dari mahasiswa, masyarakat umum hingga pebisnis untuk dapat mengenal berbagai macam produk teknologi dari dalam maupun luar negeri.

"Kita buka seluas-luasnya dari semua kalangan mulai dari mahasiswa, pebisnis dan masyarakat umum. Target kita tidak hanya pengunjung nasional tapi juga internasional," ungkapnya.

Ditempat yang sama Ketua Umum Asosiasi Daur Ulang Indonesia, Christine Halim mengatakan, peran dari anggota adalah mengumpulkan barang plastik untuk didaur ulang agar bermanfaat.

"Daur ulang akan kami pamerkan disini dengan harapan agar daur ulang tidak dianggap sebelah mata," ujarnya. Lanjutnya, dalam kegiatan ini juga pihaknya akan melaksanakan pameran tentang guna dan manfaat dari daur ulang.

Sementara, Ahmad Mughira Nurhani selaku Ketua Umum Persatuan Perusahaan Grafika Indonesia (PPGI) dalam hal ini menyampaikan.

"Saya akui memang saat ini dunia cetak mesin offset diakui sudah menurun karena sudah adanya dengan digital printing. Tapi pihaknya anggota juga, selain mempunyai percetakan offset, namu sudah mempunyai digital printing," jelasnya.

Daud menambahkan, kesuksesan All Pack Indonesia 2019 tidak Iepas dari dukungan Kementerian Perindustrian, Kementerian Perdagangan, Kementerian Kesehatan, Kementerian Koperasi dan UKM, Badan Pengawas Obat dan Makanan, Kamar Dagang dan lndustri Indonesia, Kamar Dagang dan Industiri DKI Jakarta, Asosiosi Perusahan Pameran Indonesia (ASPERAPI), Indonesia Packaging Federation (IPF),  Asosiasi Daur Ulang Plastik (ADUPI), Gabungan Pengusaha Jamu Indonesia (GP Jamu), Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia (GP Farmasi), Pharma Materials Management Club (PMMC), Asosiasi Industri Plastik Hilir Indonesia (APHINDO), dan asosiasi lainnya.

All Pack Indonesia 2019 diharapkan dapat meningkatkan dan memberikan inovasi baru untuk teknologi dibidang kemasan dalam pengolahan. Pameran ini terbuka bagi para pelaku bisnis dan masyarakat umum, mulai dari pukul 10.00 hingga pukul 19.00 WIB.

Adapun negara-negara yang akan berpartisipasi dalam agenda tersebut di antaranya: Australia, China, Jerman, Hong Kong, India, Indonesia, Italia, Jepang, Korea, Malaysia, Singapura, Swiss, Taiwan, Thailand, USA, Belanda, United Kingdom, Oman, dan Portugal.

Selain mengenalkan teknologi, Allpack Indonesia yang dirangkai dengan Allprocess Indonesia juga akan dimeriahkan dengan berbagai seminar-seminar teknologi. (utw)